Danau Toba Bisa Seperti Bali, Tapi Jangan Abaikan Budayanya

Danau Toba
Danau Toba

JAKARTA – Membangun pariwisata Danau Toba, tidak cukup hanya dengan memerbaiki infrastruktur dan fasilitas seperti bandara, jalan tol, kawasan khusus bagi pariwisata, maupun kebersihan danau.

Namun lebih dari itu, pemerintah juga harus membantu masyarakat sekitar mengembangkan budaya yang ada. Karena keindahan tak cukup hanya di mata.

“Saya bilang, jangan berhenti di danau dan airnya. Itu hanya keindahan di mata. Jadi harus diperhatikan budayanya juga. Karena itu akan berbekas,” ujar Sekretaris DPP Partai Demokrat Hinca Pandjaitan, Jumat (26/2).

Pria yang lama concern terhadap masalah-masalah budaya ini mencontohkan seperti dalam pelaksanaan pesta Danau Toba. Hal tersebut cukup baik, sebagai salah satu daya tarik wisatawan. Namun sayangnya, dalam pelaksanaan selama ini, lebih menonjolkan kegiatan-kegiatan bersifat seremonial. Sementara kegiatan-kegiatan budaya bersifat ritual, mulai ditinggalkan.
“Jadi contoh festival Danau Toba, tapi jangan lupakan ritual tentang budaya yang ada di situ. Selama ini tanggung, antara dihidupkan dan tidak. Jadi menurut saya, budayanya dibuat maksimal, baru (kegiatan,red) olahraga bagian dari itu,” ujarnya.

Hinca membantah kalau budaya atau ritual, identik dengan kegiatan yang bertentangan dengan keagamaan. Apalagi banyak budaya-budaya yang selama ini cukup positif. Contohnya seperti kisah lahirnya Danau Toba, perlu dilestarikan. Karena sangat luarbiasa.

“Itu kan dulu awalnya Gunung Toba. Ledakannya sangat luarbiasa, bahkan memengaruhi dunia ketika itu. Ini yang saya bilang, kalau budaya itu dilestarikan, maka akan berbekas. Membuat kita rindu untuk kembali. Jadi keindahan itu tidak hanya di mata, tapi di hati, membekas,” ujarnya.

Meski demikian, pembenahan infrastruktur kata Hinca, tetap sangat dibutuhkan. Baik itu jalan, maupun kebersihan danau. Karena dengan demikian, wisatawan dapat dengan mudah datang berkunjung, apalagi dapat dijangkau dengan mudah dan dalam waktu yang tidak memakan waktu terlalu lama di jalan.

Hinca menilai, kalau Danau Toba bisa bersih dari keramba-keramba, maka orang dapat berenang, tanpa harus khawatir dengan kotoran-kotoran yang ada.

“Misalnya kalau dibuat kejuraan berenang keliling Danau Toba dan setiap peserta dipasang tujuh kamera, itu kan luarbiasa. Orang yang menyaksikan (video yang dipasang pada perenang,red) akan menikmati keindahan Danau Toba secara lengkap. Tapi tak mungkin terealisir kalau masih ada keramba,” ujar Hinca. (gir/jpnn/jpg/sdf)

Satu pemikiran pada “Danau Toba Bisa Seperti Bali, Tapi Jangan Abaikan Budayanya

Berikan Saran dan Informasi anda di Situs Nababan ini ....terimakasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s