Polisi Militer Periksa 10 Anggota Yon Zikon 13

PDIP1Jakarta – Sebanyak sepuluh orang anggota Yon Zikon 13 Angkatan Darat kini tengah menjalani pemeriksaan dengan polisi militer. Hal ini menyusul peristiwa perkelahian yang terjadi di kantor PDI-Perjuangan pada Sabtu (20/4/2013) malam.

“Sudah ada 10 orang yang diamankan oleh POM semalam. Awalnya dua orang diamankan oleh PDI-P, tapi akhirnya sudah diserahkan ke kami dan masih diperiksa,” ujar Kepala Dinas Penerangan Angkatan Darat Brigjen Rukman Ahmad saat dihubungi Minggu (21/4/2013) pagi.

Rukman kembali menegaskan, tak ada anggota TNI AD yang melakukan penyerangan terhadap kantor PDI-Perjuangan. Yang terjadi adalah perkelahian antara anggota TNI dengan warga yang kebetulan berada di sekitar kantor partai itu. Aparat keamanan PDI-P berusaha melerai perkelahian itu, termasuk salah seorang ajudan Ketua Umum DPP PDI-P Megawati Soekarnoputri. Namun, yang bersangkutan malah terluka akibat sankur.

Rukman mengaku belum mengetahui informasi korban yang jatuh dari pihak PDIP. Tapi, ia menilai jika ada, mereka sebenarnya hanya korban salah sasaran. “Yang jelas tindakan mereka adalah pelanggaran. TNI itu dididik untuk membantu rakyat, bukannya justru berkelahi,” ucap Rukman.

Ia memastikan seluruh anggota Yon Zikon 13 itu akan mendapatkan hukuman yang setimpal akibat perbuatannya.

Wakil Sekjen DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Hasto Kristianto juga membantah adanya penyerangan terhadap Kantor DPP PDI-P yang berlokasi di Lenteng Agung, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Sabtu malam. Hasto mengatakan peristiwa sebenarnya yang terjadi adalah perselisihan akibat senggolan motor antara anggota TNI dan seorang pelajar.

“Tadi ada motor yang bersenggolan. Ternyata salah satu di antaranya melibatkan suatu oknum batalion Yon Zikon di situ. Terjadi pertengkaran atas kecelakaan tersebut,” kata Hasto.

Hasto mengatakan, pelajar yang berselisih dengan anggota TNI itu kemudian berlari dan masuk di kantor DPP PDIP yang tak jauh dari lokasi. Pratu Puguh pun mengejarnya hingga ke halaman kantor DPP PDI-P. Melihat hal ini, satgas dari PDI-P berusaha melerainya.

Namun ketegangan justru muncul setelahnya. Anggota TNI tersebut kemudian menghubungi teman-temannya dari Markas Yon Zikon yang berlokasi di Srengseng Sawah. Tak lama berselang, 11 prajurit Yon Zikon mendatangi kantor DPP PDI-P untuk membantu rekannya.

Salah satu petugas satgas PDIP kemudian sempat mengalami aksi pemukulan. “Yang kami sesalkan adalah mereka masuk ke kantor PDIP dan mengambil aksi sepihak terhadap korban dalam kecelakaan tersebut,” ujar Hasto. (Kompas)

Berikan Saran atau Informasi anda pada Situs Nababan ini ....terimakasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s