Tender Tol Medan-Tebingtinggi-Kualanamu Dibuka Kembali

Medan – Tender proyek ruas jalan tol Medan-Tebing Tinggi junction Kuala Namu sepanjang 60 kilometer lebih akan dibuka lagi tahun ini setelah dua kali tidak terlaksana karena tidak ada peminat.

Tahun 2011 ini proyek jalan tol Medan-Tebing Tinggi akan ditenderkan oleh Kementerian PU. Tender diharapkan bisa dilaksanakan sesuai jadwal, sehingga beberapa tahun mendatang ruas tol Medan-Tebing Tinggi bisa terealisasi.

Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI utusan Sumatera Utara Parlindungan Purba mengatakan, pihaknya telah menerima informasi dari Kementerian Pekerjaan Umum (PU) bahwa tender proyek ruas jalan tol senilai Rp4 triliun lebih itu akan dibuka kembali.

“Tahun 2011 ini proyek jalan tol Medan-Tebing Tinggi akan ditenderkan oleh Kementerian PU. Tender diharapkan bisa dilaksanakan sesuai jadwal, sehingga beberapa tahun mendatang ruas tol Medan-Tebing Tinggi bisa terealisasi,” ujarnya.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sumut itu merasa optimistis tender proyek tol Medan-Tebing Tinggi bakal diminati kalangan investor dan perbankan, baik domestik maupun asing, karena tingkat kebutuhan terhadap jalan bebas hambatan itu diprediksi akan terus meningkat.

Pengguna jalan tol tersebut dipastikan akan terus bertambah seiring dengan pengoperasian bandara internasional di Kuala Namu, Kabupaten Deli Serdang.

Parlindungan menambahkan, keberadaan Bandara Kuala Namu yang diperkirakan mulai beroperasi secara komersial tahun 2012 dengan didukung jalan tol Medan-Tebing Tinggi dipastikan akan ikut memberi kontribusi besar bagi pertumbuhan arus barang dan jasa di Sumut.

Khusus bagi kalangan pelaku dunia usaha, lanjut dia, keberadaan jalan tol Medan-Tebing Tinggi akan sangat dibutuhkan karena dipastikan mampu menekan biaya operasional pengangkutan barang yang selama ini mencapai sekitar 30 persen dari total harga barang.

Jalur lalu lintas mulai dari Tanjung Morawa, Kabupaten Deli Serdang hingga memasuki Kota Tebing Tinggi sejak beberapa tahun terakhir kerap macet, karena volume kendaraan yang melintas di jalan lintas timur Sumatera itu diperkirakan sudah tidak seimbang lagi dengan lebar jalan.

Karena itu, dia menilai, pembangunan jalan tol Medan-Tebing Tinggi sudah sangat mendesak direalisasikan di tengah peningkatan pertumbuhan volume kendaraan maupun barang dan jasa di jalur lintas timur Sumatera.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Provinsi Sumut Riadil Akhir Lubis mengatakan, pembangunan ruas tol itu diproyeksikan dalam dua tahap dan membutuhkan proses pembebasan lahan yang terdiri dari milik PT Perusahaan Perkebunan Nusantara (PTPN) 2 dan milik warga masyarakat.

Tahap pertama pembangunan ruas Medan-Lubuk Pakam-Kuala Namu sepanjang 22,4 kilometer dan tahap kedua ruas Lubuk Pakam-Tebing Tinggi sepanjang 47,6 kilometer. (Kompas)

Berikan Saran atau Informasi anda pada Situs Nababan ini ....terimakasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s