Kebun Jambu Air Termanis dan Termahal di Indonesia

JambuOleh: Wardika Aryandi
Berjarak sekitar 5 kilometer dari pusat Kota Binjai, tepatnya di Jalan Kecipir Lingkungan VII Kelurahan Paya Robah Kecamatan Binjai Barat, siapapun pengunjung pasti akan tertarik dengan hamparan pemandangan hijau yang terlihat di kawasan perkebunan buah mini ini.
Dikatakan mini karena areal perkebunan buah yang telah diusahakan sejak dua tahun itu, hanya memiliki luas sekitar 400 meter persegi. Bahkan bisa dikatakan koleksi budidayanya pun cukup terbatas karena hanya terdiri dari beberapa jenis tanaman saja.

Walaupun demikian, nyatanya kebun yang didominasi sekitar ratusan batang tanaman buah lokal Indonesia dari berbagai jenis itu telah menjadi sentra penghasil buah jambu air unggulan di Kota Binjai.

Termanis dan Termahal

Saat dikunjungi Analisa, Kamis (28/2) pagi, Sunardi (43) selaku pengelola kebun mengaku bila jambu air produksinya saat ini telah tercatat sebagai jambu air termanis dan termahal di Indonesia.

Termanis, karena menjadi buah jambu air dengan tingkat kemanisan tertinggi dibandingkan dengan buah sejenis lainnya, yakni mencapai 12,4 hingga 14,4 brix, Dan yang termahal mengingat harga per kilogramnya saat ini mencapai Rp 30 ribu.

Tidak heran, bila banyak penggemar buah di Kota Binjai dan dari berbagai daerah menjadi penasaran hingga menyempatkan datang untuk membeli.

Di kebun ini, lebih dari 400 batang tanaman jambu air dari dua varietas tumbuh dengan subur. Masing-masing terdiri dari dua varietas tanaman jambu air, yaitu deli hijau dan kesuma merah.

Secara fisik, kedua jenis tanaman ini sama sekali tidak bisa dibedakan. Perbedaan baru terlihat saat tanaman memasuki masa berbuah, jambu air deli hijau cenderung berwarna putih dan sedikit agak kemerahan saat matang, sedang jambu air kesuma merah lebih condong berwarna merah tua.

Ukurannya jambu deli hijau pun lebih kecil dengan berat mencapai 200 gram per buah, sementara buah jambu air kesuma ukurannya lebih besar mencapai 250-300 gram per buahnya.

Meskipun demikian, tanaman jambu deli hijau memiliki produktifitas yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan tanaman jambu air kesuma merah. Sunardi sebagai pengelola kebun mengatakan bila usahanya itu dimulai sejak dua tahun silam. Berbekal hobi dan pengalaman hidup sebagai putera seorang petani, awalnya ayah dengan lima anak ini memulai usaha agrobisnisnya dari penangkaran bibit tanaman buah.

Dia mengaku bila tanaman jambu yang dibudidayakannya itu ditemukan secara tidak sengaja, setelah melakukan sejumlah percobaan pembudidayaan selama beberapa tahun.

“Awalnya saya cuma membudidayaan mangga dan kelengkeng. Namun karena penasaran dengan jambu air, makanya sekitar tahun 1996 saya mulai serius. Alasannya karena jambu memiliki masa produksi yang lebih. Apalagi kebutuhan lahan tanam tidak seluas tanaman buah yang lain,” ungkap pria yang sudah lebih dari 15 tahun bergelut di bidang penangkaran bibit tanaman buah itu.

Walaupun tanaman yang dibudidayakan belum genap berumur dua tahun, namun dapat dikatakan jumlah produksi pertahun cukup memuaskan, yakni mencapai 1,5 ton untuk setiap kali panen.

Bahkan, saat ini suami dari Elida Nasution itu mampu mempekerjakan 15 karyawan di lahan pembudidayaannya. Termasuk pula membentuk komunitas petani pembudidaya jambu air dengan nama

“Pondok Bengkel Hijau Nursery,” yang jumlah anggotanya saat ini telah mencapai sebanyak 36 orang.

“Kalau keuntungan untuk sementara ini cukup lumayan, meski secara produktifitas masih sedikit. Meski begitu, kita tetap masih mengalami kesulitan dalam memenuhi permintaan pembeli mengingat usia tanaman yang tergolong muda, hingga produksinya pun masih sangat sedikit,” ucap pria tamatan STM tersebut.

Melalui usaha pembudidayaan tanaman jambu air, Sunardi berharap agar Kota Binjai bisa menjadi sentra penghasil buah tropis unggulan di Provinsi Sumatera Utara. Selain mengembangkan sejumlah pembudidayaan tanaman buah, hal itu dapat terwujud dengan membuat sebuah kawasan khusus daerah agrowisata.

“Melalui ini, saya tentunya sangat berharap agar Binjai tidak hanya dikenal sebagai kota persinggahan yang identik dengan buah rambutannya saja, tetapi juga bisa menjadi kota penghasil buah-buahan tropis terbesar di Sumatera Utara, bahkan di Indonesia,” harap Sunardi.

“Apalagi dalam setahun terakhir, Pemerintah Kota Binjai telah menunjukan keseriusannya dalam membangun dan meningkatkan produktifitas hasil pertanian, termasuk dalam waktu dekat akan membangun lokasi agrowisata demi menjamin pemasaran produk holtikultura dari petani,” tambahnya.

About these ads

3 Komentar (+add yours?)

  1. eko prayitno
    Mar 10, 2014 @ 13:32:17

    bagaimana cara pemesanan benih nya pak sunardi. ada no hp atau tlp yang bisa di hubungi.

  2. m.zainal arif
    Jan 02, 2014 @ 15:36:05

    Sangat bagus & menarik artikel ini, terimakasih atas informasinya pak…

  3. kartini Tambun
    Jul 09, 2013 @ 19:20:34

    Semangat Pak Sunardi untuk membangun kota Binjai sebagai salah satu kawasan khusus daerah agrowisata.

Berikan Saran atau Informasi anda pada Situs Nababan ini ....terimakasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Julienaba2n's Blog

Just another WordPress.com weblog

Patar Nababan

Jadikan Hidup Anda Berarti

Generasi Nababan

Berbagi Tips, Motivasi, Info dan Adat Istiadat Nababan, Berita dan Bisnis Online

veronik4nababan

The greatest WordPress.com site in all the land!

Matt on Not-WordPress

Stuff and things.

SMK NEGERI 1 MUARA TAPANULI UTARA

*** Visi : " Mencerdaskan anak bangsa secara utuh berdasarkan tujuan pendidikan nasional". *** *** Misi : " Menciptakan lulusan yang unggul, berbudaya, produktif, profesional, siap kerja dan berjiwa enterpreneurship". ***

SMK 1 HKBP SIPOHOLON TAPANULI UTARA

" Mencerdaskan anak bangsa secara utuh berdasarkan kasih Kristus (Indonesia)"

nickoai

Photography and Articles

BORSAK MANGATASI NABABAN

"HORAS MARTONGGO TOE OPPOENG MOELADJADI NABOLON, ASA DONGANI AHOE DIDJOLO, DONGANI AHOE DI POEDI ASA TALOE AHOE MARALOHON DONGAN, MONANG MARALOHON MOESOE, ASA TABOE-TABOE SITARAPOELLANG SIANI DALANNA RO TOESI DALAN NASOEMOEANG", Alamat Redaksi : PH3 (Par-Huta Huta Hian) Paranjoan, Lumbantongatonga, Siborongborong, Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Indonesia

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

WordPress.com News

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 40.625 pengikut lainnya.